Kamis, 02 Agustus 2012

#CerpenBrunoMars - (Just Say) Marry You


Ahh hari ini sudah 3 bulan dafa pergi.
“hey. Lo kenapa fir?” Tanya rian
“ahh, gk papa kok yan” jawab fira sambil tersenyum
“boong lo.. mikirin dafa ya lo? Kangen kan lo?” goda rian
“ahh rese’ ahh lo! Udah abisin tu makanan lo” balas fira lagi
Aku mencoba menepis rindu yang aku rasakan terhadap dafa... dafa yang aku kenal sudah gak ada.. yang ada hanya sosok dafa dengan sikap yang asing.
Sesampainya di kamar aku langsung ngecek hp.. benar ada beberapa pesan dari dafa yang masuk karena gak dibalas aku balas.
“kamu udah makan”
“fir, kamu udah makan”
“fira kamu dimana?"
"Udah tidur ya?”
begitu bunyi pesan-pesan yang tak terbalasnya 
“maap daf, aku baru nyampe kamar ne, abis makan ama rian”
“ohh, bagus deh klo udah makan, aku kirain kamu udah tidur tadi”
“gak kok daf’.
Begitu tiap hari komunikasi aku dan dafa.. sampe aku bosen dengan hubungan seperti ini yang hanya mengandalkan pesan singkat dari hp saja.
---
“Good morning, cantik”
ahh sms dafa lg...... kenapa dafa gak ngasih morning call sih? Kenapa dia gak nelvon aku? Kenapa? Kenapa mesti aku yang minta di telvon baru dafa nelvon aku? Kenapa?
Seharian di kantor fira hanya mikirin itu.
Jam istirahat
“ahh, lo ini yan gak abis-abisnya galau ya” goda fira
“ihh selow.. ini bukan galau... ini kangen tau. Lo emang gak kangen apa sama dafa?”
“hmm... gimana ya yan. Sebenarnya gw kangen banget sama dafa tapi apa ya sekarang dafa itu beda... kangen gw tinggal kangen doing. Just it”
“kalian berdua baik-baik aja kan fir”
“selloww.. kita baik-baik aja kok” sambil tertawa
----
udah 2 jam dari sms terakhir dafa.
ahh dia gak nyarin aku lagi. hubungin dia gk ya? Ahh dia beneran udah berubah deh.. dulu aja  ngilang lima menit aja dr layar hp dia pasti nyariin bahkan sampai aku bosen dengan sms nya yang bertubi-tubi dia.
---tiba-tiba hp aku berdering
tapi aku tau ini bukan dafa... aku punya nada dering khusus buat dia.
Dan yah telepon dari papa yang ngabsen anaknya yang sebatang kara di kampung orang.

----
...tiba-tiba lampu bb aku nyala merah.. memang sengaja aku silent.. aku males tiap kali dengar hp bunyi tapi itu bukan dari dafa
“sory, aku tadi ada kerjaan”
“ohh. Santai sih”
“kamu gak marah kan?” Tanya dafa yang sepertinya ingin tahu
“ahh gk kok”
“kamu udah makan?”
“belom”
“lah kok belom makan? Kamu ini yah”
“lg males”
“ntar maag kamu kambuh lho”
“santai. Udah nitip makan kok”
bagus deh. Kamu lahi apa?”
“gak ada”
“emang lagi dimana?”
aku cuma menatap layar kaca... dulu tiap kali aku bales pesan dia singkat dia pasti tau  ada yang gak beres dengan aku... atau paling gak dia ngerti ada yang gak aku suka. Dan dia pasti selalu pengen tau penyebabnya. Tapi sekarang sudah tidak ada lagi keingintahuan dia tentang aku... yang ada hanya basa-basi semata
....smsan kita berlanjut sampe kita tertidur seperti biasa
---
rasanya udah gak tahan nyimpan kekesalan ini sendiri... pengen rasanya teriak di depan muka dafa kalau aku gak tahan diginiin. Jarak yang terpaut antara kita terlalu jauh. Dan aku udah sering nanya dia kenapa sekarang dan minta untuk dilepasin. Tapi jawabannya tetap sama dan gk ada jawaban yang pasti yang aku dapat.

----
-5 bulan pun berlalu
setiap hari rasanya semakin ada jarak antara kita berdua. Dan semakin asing sama dia.. aku cuma rindu my dafa itu aja.
Akhirnya aku pun gak tahan nyimpan semuanya sendiri. aku pencet nomer reni.. sahabat gw dari SMA.
“ren, lo dimana.. gw pengen cerita”
“yaudah cerita aja.. lo kenapa sama dafa”
“gw gak ngerti ren... dia udah berubah... dia gak semanis dulu. Dia udah asing buat gw”
“emang lo mau dia seperti apa?”
“dulu gw pengen dia datang ke gw dan blg “Marry Me””
seketika terputar di kepala gw lagu bruno mars
“ya sekarang lo mau dia gimana”
“gw udah gak ngarep banyak ren... jangankan minta itu ke gw. Nyariin gw ketika gak balas sms nya aja udah jarang. Nelvon gw apa lagi. Gw tuh sm dafa lagi jauh-jauhan kenapa dia sama skli gak ada niat buat nelvon gw? Kenapa?”
“lo tenang ya fir.. gw yakin dafa cuma lagi sibuk”
“ahh gw udah gak ngerti lagi ren”
... sampai telvon gw tutup, reni berusaha nenangin gw.

----
Tepat dihari jadian kita berdua... no more massage, no more call about this day.
Apa dafa udah lupa hari jadian kami? Walaupun aku gak pernah ngucapin lbh dulu dari dafa bukan brarty aku lupa sama tanggal ini. Ahh dy bener-bener udah berubah.

----
“mbak kok lemes gitu?” tegur pak satpam yang membuyarkan lamunanku.
Sembari tersenyum membalas pertanyaan mereka akupun berlalu melanjutkan langkah demi langkah yang rasanya begitu berat hari ini.
selemes ini kah aku hari ini? Sampai satpam-satpam yang aku lalui negur seperti itu.
“woyy ngelamun aja lo masih pagi juga” tiba-tiba terdengar suara yang gak asing membuyarkan lamunanku
“ahh lo yan ngagetin aja kerjaan lo”
“haha.. bener kan lo ngelamun... mikirin apa sih?”
“ahh kepo aja lo ahh kerjanya.. udah ahh gw naik dulu, males lama-lama liat lo” aku usahain tertawa dengan sangat amat normal
“iye deh iye... ehh jangan lupa ntar sore yak temenin gw”
“ohh iya sore ini ya... okeh” aku hampir saja lupa janji dengan ryan untuk nemenin dia ketemu sama mantannya
----
seperti biasa ibukota selalu ramai di jam pulang kantor seperti ini.. ahh aku tiba-tiba ingat dafa... seharian ini komunikasi lancar seperti biasanya dan seperti biasanya akupun biasa saja.
Setelah bergelut dengan kemacetan ibukota akhirnya kami sampai di skydining yang terletak di daerah bundaran HI.
Dalam hati bergumam “ahh parah si ryan... mau ketemu mantan aja pake di tempat kek gini? Ini mah pantes ketemuan sama pacar bukan mantan.
“seriusan lo mau ketemu rania disini yan?” Tanya gw ke ryan gak percaya
“yoi sob, kenapa emang?”
“ya gakpapa... heran aja... tempatnya kek gini lho. Saskia udah tau?”
“udah... lo santai... bentar yak gw kebelakang dulu. Kebelet.”
“ahh.. dasar lo”
*andai saja ada dafa disini... mungkin akan lebih menyenangkan. Tapi sayang, dia udah berubah... bisa aja dengan adanya dia disini jadi menyebalkan.” Batinku lirih sambil menghela nafas panjang
*tiba-tiba lampu mati
ahh ryan mana sih... ini juga tempat sekeren ini kok bisa-bisanya lampunya mati. Orang-orang mulai teriak... kebanyakan cewek sih... tapi aku stay cool aja walaupun sebenarnya takut.
Dari depan... ada cahaya lilin yang mendekat ke arahku.. itu pasti ryan.
“yan, cepatan sini... gelap woy”
tunggu itu bukan ryan.. postur tubuh ryan tidak seperti itu. Lelaki itu lebih mirip dafa. Ahh tp tidak mungkin dafa ada disini sekarang... jarak aussie kesini gak dekat. sampai sebelum lampu mati aja dia sms aku kalau mala mini dia lembur.
Lilin pun di taruh diatas mejaku... “terima kasih mas” mungkin dia salah satu pegawai disini fikirku.
Tiba-tiba lampu menyala sedikit demi sedikit dan perlahan kulihat di depanku lelaki yang tadi membawa lilin masih berdiri disitu dengan seikat mawar putih ditangannya yang menutupi mukanya.
“happy anniversary, sayang” jawab lelaki yang tak asing lagi suaranya bagiku sambil menyerahkan bunga mawar putih ke arahku
“ahh dafa... sejak kapan kamu disini?”
“tadi siang. Terima dong bunganya”
“makasi ya” sambil menerima bunga aku merasakan tubuhku seketika panas dan mukaku memerah karena malu jadi tontonan orang-orang yang mungkin iri denganku sekarang
.... malam ini begitu menyenangkan buat aku, sudah lama dafa tidak memberikanku kejutan seperti ini. Yah mungkin jarak salah satu penyebabnya. Tapi harusnya tanpa dia ada disini masih bisa ada kejutan manis dia fikirku dulu. Tapi yasudahlah dengan adanya dia sekarang saya pun senang.
Aku gak bisa tidur malam ini karena terlalu bahagia dengan kejutan dafa... ternyata aku masih sangat mencintai dia.
-----
suara ketukan pintu membangunkanku dari tidurku...
“ahh siapa pagi-pagi begini sudah mengganggu tidurku?”
dengan jiwa yang belum sepenuhnya terkumpul aku berjalan ke pintu... dan dafa sudah berdiri dengan manis di depan pintu dengan sekantong sarapan ditangannya.
“ayo bangun.... udah siang lho ini... sarapan yuk” sambil menunjukkan bawaannya
“hmm... aku gak mimpi toh, kamu beneran ada?
“ahh kamu ini... udah ayo cuci muka dulu sana... aku nunggu di bawah ya” dafa mengacak-acak rambutku yang memang sudah berantakan
aku duduk sejenak... dan melihat bunga-bunga mawar putih di atas mejaku... aku beneran tidak sedang bermimpi. Segera aku masuk ke kamar mandi dan bergegas ke ruang tipi dibawah.. dafa sudah menungguku.

------

sore pun lambat laun berganti... matahari mulai menenggelamkan dirinya berganti dengan kegelapan langit malam yang disinari bulan.
Kamipun duduk ditepi pantai seraya melepas lelah bermain sepeda mengitari daerah ancol sambil menikmati keindahan sunset yang berganti malam.
Beberapa saat aku diam... dia tau betapa aku sukanya berada di tepi pantai... mendengarkan suara desiran ombak. Dafa pun tidak mengeluarkan kalimat dr bibirnya. Sampai akhirnya aku membuka pembicaraan kami.
“daf, seru kayaknya ya kalau kita kembang api? Hehe” ucapku nyengir
“hayuk...” dafa pun menghampiri ibu-ibu yang menjual kembang api
ahh lengkap sudah kebahagiaanku malam ini.
“terima kasih dafa” bisikku ketelinganya
“kamu bisa tutup mata bentar gak?”
“emang kenapa?”
“tutup aja dlu matanya... 5menit aja”
aku pun mengikuti perintahnya
“daf.. apaan sih... cepetan ihh”pintaku gak sabaran
“nah sekarang buka matanya”
di depanku sudah ada dafa yang berlutut dan menyedorkan cincin yang masih di dalam kotaknya
“marry me”
It's a beautiful night,
We're looking for something dumb to do.
Hey baby,
I think I wanna marry you.
 
aku speechless... gak tahu mesti berbuat apa
“mungkin kamu gak percaya... tapi aku beneran ingin kamu jadi ibu dari anak-anakku kelak. Pliss marry me”
aku masih saja diam... gak percaya sama yang aku alamin sekarang.... bunyi suara kembang api masih bergemuruh di sekitarku
“pliss... kamu mau kan jadi istri aku? Fir... marry me”
“jangan berlutut terus dong daf... berdiri atuh” akhirnya akupun berhasil keluar dari kebekuanku. Dan meraih kotak cincin dafa
“jadi kamu mau jadi istri aku?”
Don't say no, no, no, no-no;
Just say yeah, yeah, yeah, yeah-yeah;
And we'll go, go, go, go-go.
If you're ready, like I'm ready. 
“iya” jawabku sambil mengangguk
“bulan depan aku kerumahnya bersama keluargaku dan melamarmu secara resmi” kata dafa seraya memaikan cincin itu di jariku

 ---END---

Tidak ada komentar: